Rabu, 16 Februari 2011

Ronaldo Brazil Gantung Sepatu Dan Ingin Bermain Terakhir di Pertandingan Perpisahan


Ronaldo, yang tiga kali menjadi Pemain Terbaik Dunia versi FIFA dan golnya yang jenius mengantar Brazil meraih gelar juara Piala Dunia 2002, mengkonfirmasi pengunduran dirinya dari dunia sepak bola pada Senin di usia 34 tahun.

Pemain penyerang klub Corinthians yang berurai airmata itu mengumumkan keputusannya tersebut itu pada suatu konferensi pers di Sao Paulo, dengan mengatakan bahwa walaupun meninggalkan sepak bola serasa seperti suatu "kematian," tubuhnya tidak bisa lagi memenuhi tuntutan yang ditetapkannya sendiri.

"Saya menghentikan karir saya sebagai seorang pesepakbola profesional," ujarnya dengan suara terpatah-patah. "Ini adalah karir yang indah, mengagumkan dan penuh emosional.

"Dua tahun terakhir ini, saya mengalami serangkaian cedera yang memerlukan waktu lama bagi penyembuhannya, dari satu cedera ke cedera lain, dari satu kaki ke kaki lain, dari satu otot ke otot lain. Sakit itu mendorong saya untuk berpikir mengenai akhir dari karir saya."

Ronaldo juga mengungkapkan bahwa dia mengalami masalah dengan kelenjar gondoknya (thyroid) yang membuatnya sulit untuk mengontrol berat badannya.

"Empat tahun lalu, di Milan, saya mengetahui bahwa saya menderita `under-active thyroid` yang memperlambat metabolisme saya dan harus mengontrolnya, Saya harus membuang hormon-hormon yang tidak diperbolehkan dalam sepakbola karena dianggap sebagai suatu bentuk dari doping," katanya.

"Banyak orang harus menyesali sudah memperolok berat badan saya. Tetapi saya tidak marah terhadap siapa pun."

Dia membuat keputusan ini pada Kamis lalu, dengan menjelaskan: "Saat saya memutuskan, saya merasa seperti saya berada di ruang perawatan intensif, dalam kondisi koma. Pengumuman ini seperti kematian pertama saya. Sangat sulit untuk menyerah dan berhenti melakukan apa yang membuat anda begitu bahagia, sangat melekat pada diri anda dan membuat anda begitu mencintainya."

Presiden Brazil Dilma Rousseff memuji karir bintang Ronaldo, dengan menyebutnya sebagai "salah seorang pemain bola paling berbakat dalam sejarah persepakbolaan internasional.

Dia menambahkan dalam suatu pernyataan: "Kami semua rakyat Brazil akan selalu berterima kasih atas kebahagiaan yang anda berikan kepada kami dan atas apa yang sudah anda lakukan bagi gengsi Brazil di dunia olahraga."

Bintang sepak bola Brazil Ronaldo, yang Senin mengumumkan pengunduran dirinya dari dunia sepak bola, telah menyatakan dia berharap bisa tampil untuk terakhir kalinya dalam suatu pertandingan bagi negerinya, demikian diberitakan televisi Globo, Selasa.

"Saya ingin membuatnya menjadi satu pesta besar. Saya akan pergi menemui presiden (Konfederasi Sepak Bola Brazil) Ricardo Teixeira untuk menggelar suatu pertandingan bagi tim nasional Brazil," ujar Ronaldo (34)-year-old.

"Saya ingin mempertemukan semua pemain yang pernah bermain bersama saya dan muncul bermain di hadapan masyarakat yang mencintai dan membantu saya."

"Orang-orang ini layak untuk mendapatkan persembahan terakhir," ujar pemain yang pernah merumput di sejumlah klub terkenal dunia seperti Barcelona, Inter Milan, Real Madrid serta AC Milan dan kadang muncul bermain memperkuat Corinthians sekembalinya dari Italia tetapi Ronaldo juga yang mengatakan bahwa tubuhnya tidak dapat lagi melakukan olahraga itu setelah mengalami serangkaian cedera yang mempengaruhi sebagian besar karirnya.

Ronaldo, yang sering dikecam pada hari-harinya di Madrid karena terlalu kegemukan, juga mengungkapkan bahwa dia menderita penyakit kelenjar thyroid (gondok) yang membuatnya sulit untuk mengontrol berat badannya.

Pemain depan itu, yang memiliki nama panggilan "el Fenomeno" atau hanya "R9", mengatakan dia berharap dia bisa tampil untuk terakhir kalinya bagi timnas Brazil yang diadakan dalam beberapa bulan mendatang setelah harian Folha de Sao Paulo memberitakan bahwa Teixeira bermaksud untuk menghubunginya guna membicarakan kemungkinan suatu pertandingan perpisahan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Populer Post